Bagaimana cara ber-Akhlak Islam?

By Nasehat Islam Last Updated On 11 October 2023 1 Comment
Mencintai Alloh
Mencintai Alloh

Untuk memahami akhlak Islam, kita bisa berkaca pada kisah yang ada dalam sebuah hadits dalam kitab Riyadus Sholihin, yakni:

Suatu saat sebelum mendirikan sholat rosululloh ﷺ kedatangan orang miskin dalam kondisi telanjang karena sudah tidak mampu lagi membeli baju. Rosul ﷺ lantas mendirikan sholat dan setelahnya turunlah QS An-Nisa ayat 1,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ ٱتَّقُوا۟ رَبَّكُمُ ٱلَّذِى خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَٰحِدَةٍ

Hai Sekalian Manusia, bertaqwalah kepada tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu…..” 

dan QS Al-Hasyr 18,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ

“Hai orang-orang yang beriman,bertaqwalah kepada Alloh dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat)…”.

Setelah turun ayat ini, para sahabat langsung pulang ke rumahnya masing-masing, dan kembali lagi ke mesjid dengan membawa pakaian, peralatan rumah, gandum, dan lain-lain untuk diberikan kepada orang miskin itu.

Dari kisah di atas kita bisa mengambil pelajaran, begitu cepatnya para sahabat terketuk hatinya untuk membantu orang lain meskipun baru diingatkan dengan satu ayat saja. Mereka langsung memahami makna ayat dan melaksanakannya saat itu juga. Akhlak mereka sangat luhur untuk cepat bertindak terhadap fastabiqul khairat, karena kebersihan pikiran dan kesucian hatinya. Bagaimana dengan kita?

Target akhlak Islam adalah kebaikan hidup di dunia dan akhirat serta lepas dari siksa neraka, sebagaimana tercantum dalam QS Al-Baqoroh 201,

رَبَّنَآ ءَاتِنَا فِى ٱلدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى ٱلْءَاخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّارِ

“Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia dan akhirat, dan lindungilah kami dari adzab neraka”.

Kita dipersilahkan untuk mencari harta di dunia, namun harus tetap dalam rangka mencari kehidupan yang lebih baik di akhirat, misalnya dengan mengeluarkan infak, zakat, dan Sedekah

Sementara itu, ada 2 dimensi akhlak Islam yang harus diperhatikan secara seimbang dalam kehidupan kita sehari-hari yakni hablum minalloh (hubungan dengan Alloh SWT) dan hablum minannas (hubungan dengan manusia) sebagaimana terlihat dalam QS Ali Imran 112,

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ ٱلذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوٓا۟ إِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ ٱللَّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ ٱلنَّاسِ 

Lihat juga  Menjaga Hati Agar Tetap Khusyu

“Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka (berpegang) kepada tali (Agama) Alloh dan tali (perjanjian) dengan manusia..”

Tiga tindakan utama dalam berakhlak Islam yaitu menghancurkan segala macam kemusyrikan, menegakkan syariah Alloh di manapun kita berada, dan berbuat baik kepada manusia (apalagi sesama muslim), sebagaimana tercantum dalam QS Al-Baqoroh 177,

لَّيْسَ ٱلْبِرَّ أَن تُوَلُّوا۟ وُجُوهَكُمْ قِبَلَ ٱلْمَشْرِقِ وَٱلْمَغْرِبِ وَلَٰكِنَّ ٱلْبِرَّ مَنْ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ وَٱلْمَلَٰٓئِكَةِ وَٱلْكِتَٰبِ وَٱلنَّبِيِّۦنَ وَءَاتَى ٱلْمَالَ عَلَىٰ حُبِّهِۦ ذَوِى ٱلْقُرْبَىٰ وَٱلْيَتَٰمَىٰ وَٱلْمَسَٰكِينَ وَٱبْنَ ٱلسَّبِيلِ وَٱلسَّآئِلِينَ وَفِى ٱلرِّقَابِ وَأَقَامَ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَى ٱلزَّكَوٰةَ وَٱلْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَٰهَدُوا۟ ۖ وَٱلصَّٰبِرِينَ فِى ٱلْبَأْسَآءِ وَٱلضَّرَّآءِ وَحِينَ ٱلْبَأْسِ ۗ أُو۟لَٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ صَدَقُوا۟ ۖ وَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْمُتَّقُونَ

“Kebaikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman kepada Alloh, hari akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi, dan memberikan harta yang dicintainya kepada karabat, anak yatim, orang-orang miskin, orang-orang yang dalam perjalanan, peminta-minta, dan untuk memerdekaan hamba sahaya, yang melaksanakan sholat dan menunaikan zakat, orang-orang yang menempati janji apabila berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kemelaratan, penderitaan, dan pada masa peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa”.

Contoh aplikasi akhlak dalam realitas kehidupan sebagai hasil pancaran iman, ketauhidan dan ketaatan kepada Alloh SWT adalah menggunakan potensi yang ada dalam diri untuk tidak hanya menyelamatkan diri sendiri tapi orang lain agar terhindar dari malapetaka dunia dan akhirat, memberikan rahmat kepada seluruh alam, sayang dan kasih kepada manusia agar terhindar dari malapetaka dunia dan akhirat.

Berbuat baik kepada seluruh umat manusia, menunjuki manusia akhlak yang baik, tidak membiarkan orang berbuat salah dan kemaksiatan, dan yang paling penting adalah ikhlas dalam beramal dan beribadah, berbuat atas dasar mencari kecintaan dan keridloan Alloh SWT.

++++++

Dikutip dari Khutbah Jum’at 3 Juli 2009, di Mesjid Toyota Astra Motor

  • Nasehat Islam

    Kumpulan catatan pengajian yang diikuti penulis. Semoga memberi manfaat bagi yang membaca, penulis dan para guru/ustadz yang menyampaikan ilmunya. Berharap masukan jika ada yang perlu diperbaiki. ++Admal Syayid++

One thought on “Bagaimana cara ber-Akhlak Islam?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *