Kamis, 22 Feb 2024
Akhlaq Islam

Berhati-Hatilah dengan Korupsi!!

Berhati-hatilah dengan korupsi…

Kehati-hatian dengan sikap korupsi bisa belajar dari kisah Abu Bakar as-Sidiq. Dikisahkan dalam sebuah riwayat, Abu Bakar as-Sidiq memiliki seorang pembantu yang kesehariannya bertugas menyiapkan makan dan minum. Karena sifat kehati-hatiannya, setiap ia mau menyantap makanan ia selalu bertanya ke pembantunya itu, “Dari manakah makanan ini didapatkan?”.

Pada suatu hari, saat Abu Bakar berbuka puasa sunnah, ia lupa menanyakan asal usul makanan yang baru saja dimakannya. Ia baru ingat setelah semua makanan berada dalam perutnya. Karuan, langsung saja ia menanyakan kepada pembantunya, “Dari mana makanan ini ?”. Si pembantu pun menjawab, “Tadi pagi kebetulan saya bermain-main ke pasar dan bertemu pasien lama sayaKarena saya pernah membantu meramal dia dan hasilnya manjur, dia memberikan saya hadiah berupa makanan ini”.

Mendengar jawaban ini Abu Bakar marah dan berkata, “Aduh celaka…, kenapa engkau beri aku makanan yang tidak halal?”. Abu Bakar langsung memasukkan dua jari tangan ke mulutnya untuk mengeluarkan makanan tersebut. Namun apa daya makanan itu terlanjur di perut dan tidak bisa dikeluarkan. Abu Bakar lantas mengambil minuman dan meneguknya agar bisa mengeluarkan makanan itu. Akhirnya setelah meneguk tiga gelas air, makanan itu pun dapat dimuntahkan. Abu Bakar berkata, Karena engkau, hampir saja saya menjadi penghuni neraka“.

Kisah di atas menegaskan ajaran Islam sangat memperhatikan kehalalan makanan. Satu suap makanan yang masuk ke dalam tubuh seseorang, akan diperhitungkan di akhirat kelak. Saat ada makanan yang tidak halal masuk ke dalam tubuh dan menjadi daging, maka neraka lebih pantas baginya. Termasuk makanan yang diperoleh dengan cara korupsi.

Sungguh ironi, bangsa indonesia yang sebagian besar penduduknya beragama Islam, menduduki indeks korupsi tertinggi dibandingkan bangsa lain. Seharusnya orang Indonesia lebih sholeh dibandingkan bangsa lain yang tidak beragama Islam. Dan ironisnya lagi, penyakit korupsi ini telah dilakukan secara bersama-sama dan sistematis. Bukan lagi korupsi satu suap makanan, namun korupsi berjuta-juta suap.

Sebagai pengikut ajaran islam, seharusnya bisa sekuat tanaga melaksanakan ajarannya dengan sepenuh hati dan sempurna. Janganlah mengikuti langkah syetan dan hawa nafsu, karena sesungguhnya ia menyesatkan dan menjadi musuh orang beriman. Ber-Islam tidak sekedar sholat berjamaah, sedekah, berhaji namun juga harus sholeh dalam akhlak sosial, salah satunya menghindari perkara yang dianggap korupsi.

Berhati-hatilah dengan godaan korupsi, hadiah, pelicin dan suap menyuap. Biasanya orang sangat gampang mengatakan perkara korupsi, seolah-olah dirinya suci dan bersih, karena pada dasarnya ia tidak memiliki kesempatan. Namun saat kesempatan muncul, yang tadinya Haram menjadi Harum. Korupsi akan mengotori semua kebaikan, seperti halnya air putih dikasih setetes bir, dan menjadi kotor.

Di hari kiamat kelak akan ada orang yang datang kepada Alloh dengan banyak pahala. Akan tetapi saat disodorkan kepada Alloh, pahala itu menjadi debu dan musnah, lalu orang itu dilemparkan ke dalam neraka. Bagaimana mungkin hal itu terjadi?. Karena, “Mereka itu kelihatannya rajin sholat, zakat, haji, umrah, dan ibadah lainnya, namun saat disodorkan kepadanya sesuatu yang haram, maka orang itu mengambilnya juga. Maka Alloh menjadikan pahala itu batal dan sia-sia”.

Rasulullah ﷺ bersabda:

فَقَالَ إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلَاةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ  (رواه مسلم)

Orang yang menderita bangkrut berat dari umatku adalah orang yang dibangkitkan di hari kemudian dengan membanggakan amal ibadahnya yang banyak, ia datang dengan membawa pahala shalatnya yang begitu besar, pahala puasa, pahala zakat, sedekah, amal dan sebagainya.

Tetapi kemudian datang pula menyertai orang itu, orang yang dulu pernah dicaci maki, pernah dituduh berbuat jahat, orang yang hartanya pernah dimakan olehnya, orang yang pernah ditumpahkan darahnya.

Semua mereka yang dianiaya orang tersebut, dibagikan amal-amal kebaikannya, sehingga amal kebaikannya habis. Setelah amal kebaikannya habis, maka diambillah dosa dan kesalahan dari orang-orang yang pernah dianiaya, kemudian dilemparkan kepadanya kemudian dicamppakkannya orang itu  ke dalam neraka”. (HR. Muslim)

Ada pula kisah yang menceritakan seorang sholeh dan ustadz meninggal dunia. Di malam pertama setelah meninggal, salah seorang muridnya bermimpi bertemu gurunya. Murid itu melihat gurunya dipermasalahkan dan tidak bisa masuk ke surga. Sang murid bertanya, “Wahai guruku, kenapa engkau dipermasalahkan untuk masuk ke surga?”. Sang guru menjawab, “Iya, sebab saya pernah memimjam satu jarum untuk memperbaiki baju, dan jarum itu belum saya kembalikan”.

(Pengajian Ahad, Mesjid Darussalam Kota Wisata, 11 April 2010)

Tags:amal sia-siaharta haramkorupsi


Baca Juga

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *