Senin, 26 Feb 2024
Akhlaq Islam

Meneladani Kesabaran Nabi Ayyub

Puncak Kesabaran Nabi Ayyub

Di dalam al-Quran terdapat kisah 25 nabi dan rosul dengan berbagai macam karakteristik dan pembelajaran. Sesuai dengan makna bahasanya, nabi (pembawa berita besar) dan rosul (yang diutus), maka semua kisah nabi dan rosul dalam al-Quran mengandung berita besar yang bisa dijadikan tauladan bagi seluruh umat manusia. Salah satu kisah yang menjadi ikon dimensi kesabaran dan keridhoan adalah Nabi Ayyub As.

Al-Quran menyebutkan, nabi Ayyub As adalah salah satu dari 25 nabi dan rosul. Ia memiliki jalur keturunan dari nabi Nuh, Ibrahim, Ishak dan Yakub, sebagaimana termaktub dalam QS al-An’am 84.

 وَوَهَبْنَا لَهُۥٓ إِسْحَٰقَ وَيَعْقُوبَ ۚ كُلًّا هَدَيْنَا ۚ وَنُوحًا هَدَيْنَا مِن قَبْلُ ۖ وَمِن ذُرِّيَّتِهِۦ دَاوُۥدَ وَسُلَيْمَٰنَ وَأَيُّوبَ وَيُوسُفَ وَمُوسَىٰ وَهَٰرُونَ ۚ 

Dan Kami telah menganugerahkan Ishak dan Ya’qub kepadanya. Kepada keduanya masing-masing telah Kami beri petunjuk; dan kepada Nuh sebelum itu (juga) telah Kami beri petunjuk, dan kepada sebahagian dari keturunannya (Nuh) yaitu Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa dan Harun

Pembelajaran yang bisa diambil dari kisah nabi Ayyub As terkait kesabaran dan keridhoan, dapat diuraikan sebagai berikut:

1. Makna kata nabi Ayyub As
 
Ayyub, memiliki makna arrojiu ilalloh, yakni orang yang kembali kepada Alloh SWT. Kisah dan keteladannya menginspirasi, bahwa apapun yang terjadi dalam hidup, baik suka maupun duka, lapang atau sempit, kaya atau miskin, semua harus dikembalikan kepada Alloh SWT. Karena semua milik Alloh SWT, Tuhan pemilik langit dan bumi. Saat bahagia, memuji kepada Alloh SWT dengan kata alhamdulillah, begitu juga saat sulit, mengucap innalilllahi wainna ilaihi rojiun. Ujungnya, menyadari bahwa kampung abadi dari kehidupan di dunia ini adalah kampung akhirat, tempat kembali kepada dzat pemilik hidup ini.
 
2. Maqom IKHSAN
 

Diujung ayat QS al-Anám 84 Alloh SWT berfirman, وَكَذَٰلِكَ نَجْزِى ٱلْمُحْسِنِينَ  “…Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Alloh SWT menyatakan bahwa nabi Ayyub As memiliki maqom ikhsan. Yang merupakan maqom tertinggi setelah iman dan islam. Wujudnya berupa ibadah kepada Alloh seakan-akan Alloh melihatnya.

Saat nabi Ayyub As diberikan kenikmatan yang melimpah berupa keluarga sakinah, anasholeh dan sehat, kebun yang subur, serta ternak yang melimpah, ia tidak sumbing imannya. Nikmat yang diperolehnya diiringi dengan rasa syukur, memuji dan mengagungkan Alloh SWT. Begitu juga saat dilanda ujian berupa meninggalnya anak, lenyapnya kebun dan ternak serta dideritanya penyakit kulit, ia tetap tegar menjalaninya, imannya tidak goncang sedikitpun. Nabi Ayyub sebagai orang yang ikhsan, telah lulus menghadapi dua ujian, baik ujian nikmat maupun musibah.

3. ADAB saat SAKIT
 

Saat nabi Ayyub As diuji dengan rasa sakit, ia memiliki adab yang luar biasa saat memohon pertolongan kepada Alloh Swt. Nabi Ayyub As berkeluh kesah kepada Alloh SWT dengan bahasa yang lembut dan halus, sekaligus merayu Alloh untuk meminta kesembuhan. Beliau menyeru bahwa ia tersentuh oleh sesuatu yang tidak menyenangkan (mudharat), dan meminta kesembuhan dengan menyeru, ..Engkau maha penyayang dari semua penyayang”.

Bahasanya tertera dalam QS al-Anbiya 83 :

أَنِّى مَسَّنِىَ ٱلضُّرُّ وَأَنتَ أَرْحَمُ ٱلرَّٰحِمِينَ

Sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.”

Adab yang ditunjukkan nabi Ayyub As ini, sungguh sangat mulia, memberikan pelajaran tata cara berdoa terutama saat menghadapi rasa sakit, kesedihan dan kedukaan.

4. Respon Alloh SWT
 

Sifat kesabaran dan ridho nabi Ayyub As, atas semua nikmat dan ujian yang diterimanyadiberikan balasan atau respon Alloh Swt berupa jalan keluar kesembuhan dari penyakit yang diderita. Alloh SWT pun berfirman dalam QS as-Shad 42:

ٱرْكُضْ بِرِجْلِكَ ۖ هَٰذَا مُغْتَسَلٌۢ بَارِدٌ وَشَرَابٌ

“Hantamkanlah kakimu; inilah air yang sejuk untuk mandi dan untuk minum”

Nabi Ayyub As, menghentakkan kakinya ke tanah, sehingga terpancarlah air sejuk untuk mandi dan diminum, sehingga ia pun kembali sehat wal’afiyat. Tidak hanya itu, ia selalu didampingi istri setia yaitu Siti Rahmah, dan diberikan ternak, kebun dan anak keturunan dengan jumlah yang lebih banyak dari sebelumnya.

5. Pelajaran
 

Kisah nabi Ayyub As, memberikan tauladan puncak kesabaran yang luar biasaSabar saat kaya, maupun sabar saat miskin. Sabar saat kaya menahan tamak untuk berbagi harta. Sabar saat miskin menahan caci maki dan sumpah serapah untuk menerima takdir Alloh. Begitu pula kesabaran saat berkuasa, mampu menahan emosi untuk tidak membalas orang lain dengan kuasa. Dan sabar saat tidak berkuasa, untuk tetap menguasai diri dan rendah hati.

Saat menghadapi kesulitan dan kesusahan, janganlah merasa diri paling sulit sehingga menyalahkan Tuhan tidak adil. Pahamilah kisah nabi Ayyub As dengan pikiran dan hati yang terbuka, agar tumbuh sifat sabar saat menerima ujian, bersyukur atas nikmat, ridho dengan ketetapan Alloh SWT dan termasuk orang-orang yang ikhlas.

++++++

Kajian Malam 21 Sep 2023, Narasumber Ust Prof. Abdul Somad Lc MA PhD

Tags:kayakisah para nabimiskinNabi ayyubnikmatridhosabar


Baca Juga

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *