Mengambil Hikmah Isra dan Mi’raj

By Nasehat Islam Last Updated On 11 October 2023 0 Comments
dakwah efektif, dakwah politik
dakwah efektif, dakwah politik

Melanjutkan artikel sebelumnya mengenai Hikmah peristiwa Isra dan Mi’raj, berikut lanjutan penjelasan untuk menambah pengetahuan kita. Beberapa hikmah dari peristiwa Isra dan Mi’raj adalah sebagai berikut: 

1. Dakwah Islam Bersifat Global

Perjalanan rosululloh ﷺ melintasi mesjid Haram di Mekah dan mesjid Aqso di palestina mengindikasikan bahwa beliau sebagai pemimpin global (internasional), karena sejak jaman dahulu Baitul Maqdis (Palestina) merupakan pusat kekuasaan yahudi dan jajahan romawi (kristen). Di dunia ini pada dasarnya hanya terdapat tiga agama, yakni Islam, ahli kitab, dan agama syirik. Ahli kitab mayoritas berkumpul di eropa, agama syirik berkumpul di Jepang, China, dan India, sementara agama islam tersebar di mana-mana.

Dalam sejarahnya, Islam sebagai kekuatan global dipengaruhi oleh ketangguhan dan konsistensi dakwah para pengikutnya. Sejarah mencatat, pada abad ke-8 terjadi perang Tartar antara pasukan Barbar dengan umat Islam di Baghdad. Pasukan Barbar manyerbu Bagdad yang saat itu sebagai pusat peradaban dunia. Pasukannya membunuh ratusan ribu penduduk dan membakar buku-buku, sehingga sungai yang melintasi kota itu menjadi hitam karena darah dan abu buku.

Saat itu, para ulama berkumpul membahas langkah apa yang harus dilakukan sebagai balasan atas sikap barbar yang sangat kejam itu. Seorang ulama tampil dan mengusulkan untuk mendakwahinya dengan islam. Maka didakwahilah pasukan Barbar itu dan jadilah mereka sebagai muslim yang taat. Keturunannya menjadi khilafah Islam Turki Usmani yang kekuasannya sangat besar selama kurang lebih 6 abad. Peninggalannya pun masih bisa kita saksikan sampai saat ini baik di Turki maupun di Mesir.

2. Ditunjukkan Ayat-Ayat Kebesaran Ilahi

Seandainya bumi yang kita tinggali ini dibandingkan dengan alam semesta (planet dan galaksi), maka bumi ini hanyalah debu yang sangat sangat kecil, seperti halnya debu di padang pasir. Manusia tidaklah berarti apa-apa atau zero di hadapan Alloh sebagai sang pencipta alam semesta ini. Kita tidak boleh sombong dengan keberadaan diri kita.

Hikmah dari Isra dan Mi’raj, sebelum menjadi pemimpin haruslah mengetahui kebesaran Alloh agar tidak sombong karenanya. Turunnya nabi dari langit agar menjadikannya lebih tunduk dan tawadhu Alloh swt.

Lihat juga  Memetik Hikmah Peristiwa Isra dan Mi’raj

Kita akan menjadi besar bukan karena sombong, namun karena kerja keras atau beramal, nabi ﷺ bersabda,

وَيَا فَاطِمَةُ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَلِينِى مَا شِئْتِ مِنْ مَالِى لاَ أُغْنِى عَنْكِ مِنَ اللَّهِ شَيْئًا

“….Wahai Fatimah puteri Muhammad, mintalah padaku apa yang engkau mau dari hartaku, sesungguhnya aku tidak dapat menolongmu sedikit pun dari Allah.” (HR. Bukhari, Muslim).

Kita akan besar kalau mencari dan bergantung kepada kebesaran Alloh swt.

3. Umat Islam adalah Umat yang Besar

Sepanjang sejarahnya, umat islam relatif bisa menyelesaikan problem besar dalam dirinya sendiri. Kasus perang Tartar di atas menjadi salah satu contoh penyelesaian masalah yang dihadapi umat islam saat itu. Sejarah lain mencatat bahwa asal muasal kekuasaan Islam di India, diawali oleh dakwah seorang ulama kepada anak raja India saat itu.

Anak salah satu raja (Syah Jehan) tersentuh hatinya dengan islam dan ketika ia naik tahta  jadilah islam berjaya. Syah Jehan membangun Taj Mahal yang dipenuhi bebatuan yang sangat mahal harganya. Dia sempat berkata, “Dahulu saat Fir’aun berkuasa di mesir mahkotanya dari kayu, namun dia ingkar kepada Alloh. Namun, walaupun mahkota saya dari bebetuan yang sangat mahal, saya akan tetap sujud kepada Alloh”.

Islam merupakan kekuatan yang sangat luar biasa, salah satunya bisa dilihat dari pertumbuhan penduduk pemeluknya jika dibandingkan dengan angka pertumbuhan penduduk masyarakat Eropa, Jepang dan bahkan Yahudi. Sehingga akan sulit menghilangkan umat Islam di muka bumi ini. Di samping itu di dalam islam pemeluknya tidak diperbolehkan merokok dan minum alkohol, yang sebenarnya akan merusak kesehatan.

4. Kebesaran Islam Karena Dakwah, Bukan Kekerasan

Tidak ada satu ayatpun dalam al-Qur’an yang membolehkan kekerasan atas nama pribadi, yang ada atas nama negara. Peperangan yang boleh terjadi dalam islam harus atas nama negara. Dakwah islam tak perlu dengan kekerasan, karena ajaran islam sudah luhur dan besar. Sebagaimana rosul sukses dalam menyebarkan islam karena kebesaran dalam berdakwah dan membangun karakter umat.

Lihat juga  Memahami Isra dan Mi’raj Melalui Iman

Saat ini yang terjadi adalah munculnya sikap ektrimisme dari sebagian umat islam. Dalam salah satu hadits dijelaskan,

خَطَّ لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَطًّا ثُمَّ قَالَ هَذَا سَبِيلُ اللَّهِ ثُمَّ خَطَّ  خُطُوطًا عَنْ يَمِينِهِ وَعَنْ شِمَالِهِ ثُمَّ قَالَ هَذِهِ سُبُلٌ قَالَ يَزِيدُ مُتَفَرِّقَةٌ عَلَى كُلِّ سَبِيلٍ مِنْهَا شَيْطَانٌ يَدْعُو إِلَيْهِ ثُمَّ قَرَأَ إِنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ

Rasulullah saw membuat sebuah garis lurus bagi kami, lalu bersabda, “Ini adalah jalan Allah,” kemudian beliau membuat garis lain pada sisi kiri dan kanan garis tersebut, lalu bersabda, “Ini adalah jalan-jalan (yang banyak). Pada setiap jalan ada syetan yang mengajak kepada jalan itu,” kemudian beliau membaca.

إِنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ

Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalanKu yang lurus, maka ikutilah dia; dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalanNya.[Al An’am 153]

Ada jalan yang lurus, namun di sampingnya ada jalan yang tidak lurus. Berjalan di  jalan lurus sangatlah susah, biasanya kita mau mengambil jalan pintas dan tergoda dengan bujukan syetan.

Dalam sejarah beragama terjadi dua kutub ektrimisme, yaitu ekstimisme Yahudi dan ekstrimisme Nasrani. Kutub Yahudi berlandaskan dominasi logika dan akal (liberal), dan mereka tidak percaya atas teks dalam kitab suci. Sementara kutub Nasrani sebaliknya, mereka terlalu percaya pada teks yang sangat kaku. Dalam menyikapi teori bumi bulat di abad pertengahan eropa, orang-orang nasrani dibunuh karena kekakuan pemahamannya.

Kita harus menghindari ekstrimisme, yang diambil adalah jalan pertengahan. Secara konkritnya, kalau urusan ibadah dan aqidah harus disikapi dengan mutlak, namun dalam bermuamalah masih bisa dikembangkan lagi misalnya dalam hal iptek, ekonomi syariah, pendidikan, dan lain sebagainya.

++++++

Dikutip dari Pengajian Shubuh di Mesjid Darussalam, tgl 19 Juli 2009

  • Nasehat Islam

    Kumpulan catatan pengajian yang diikuti penulis. Semoga memberi manfaat bagi yang membaca, penulis dan para guru/ustadz yang menyampaikan ilmunya. Berharap masukan jika ada yang perlu diperbaiki. ++Admal Syayid++

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *